Untitled Document

Kali Pertama Unsada Gelar Konferensi Internasional Secara Berkala PENDIDIKAN

Kali Pertama Unsada Gelar Konferensi Internasional Secara Berkala


Suaraterkini.com - Universitas Darma Persada (Unsada) Jakarta untuk pertama kalinya menyelenggarakan konferensi internasional secara berkala dengan menggunakan ikon "Batavia Internasional Conference - BIC".

Dengan tema "Sustainable Maritime Scinece and Engineering Development", event ini berupaya menggali potensi penelitian bidang kemaritiman dan dapat dimanfaatkan untuk kemajuan pembangunan Indonesia.

"Konferensi internasional ini akan diselenggarakan setiap tahun dengan tema yang berbeda sesuai dengan pilihan yang ditetapkan oleh civitas akademik," kata Rektor Unsada, Dr Dadang Solihin di Aston Marina Ancol, Jakarta, (21/11).

Event konferensi ini digelar sebagai wujud peran aktif perguruan tinggi dalam distribusi ilmu pengetahuan kepada publik.
"Tema konferensi ini mencakup 13 topik mulai dari aspek maritim, perikanan, hingga energi terbarukan dan ilmu monzukuri yang menjadi pilar utama pelaksanaan pendidikan di perguruan tinggi gagasan para alumni Jepang," terang dr Dadang.

Sementara itu Vice Rector for Non Academic Affairs Unsada, Toni P Sianipar M.B.A menambahkan konferensi internasional seperti  ini ke depannya diharapkan akan rutin diselenggarakan oleh Unsada.

"Terkait pilihan tema kali ini kebetulan di Unsada ada salah satu jurusan yang unik yaitu teknologi kelautan, dan itu menjadi salah satu jurusan yang berbeda dibanding universitas lain," ucapnya.

Unsada bangga dapat mengundang empat tokoh penelitian internasional dari empat negara, yaitu Prof TM Indra Mahlia dari University of Technologi Sydney Australia, Prof Yasuyuki Ikegami dari University of Saga Jepang, Prof Dari Abu Bakar Jaafar dari University Teknologi Malaysia dan Prof Kamaruddin Abdullah dari Universitas Darma Persada Indonesia.

"Paling istimewa adalah acara ini membuka kesempatan seluas luasnya kepada tenaga pendidik atau dosen untuk turut mengambil bagian dalam penelitian dan ditargetkan masuk jurnal internasional," ungkap Toni.

Sementara itu hasil konferensi dalam acara ini akan dipublikasikan pada jurnal Internasional yang terindeks Scopus sebagai salah satu standar sesuai dengan arahan dari Kementerian riset dan Pendidikan Tinggi.



Berita Terkait

Kanada Bantu Kembangkan UMKM di Indonesia Timur

29 Nov 2018, 16:20

Untuk menciptakan dan menumbuhkan industri dalam negeri maka diperlukan dorongan dan kemudahan dalam membuka usaha, sebab kendala perizinan sering menjadi alasan Usaha Mikro Kecil dan menengah (UMKM) ...