Untitled Document

LSN 2017 Region Jakarta Memperebutkan Piala Gubernur Diprediksi Berlangsung Sengit OLAH RAGA

LSN 2017 Region Jakarta Memperebutkan  Piala Gubernur  Diprediksi  Berlangsung  Sengit


Suaraterkini.com - Setelah bergulir selama 3 tiga Tahun berturut-turut, Liga Santri Nusantara Regional Jakarta Tahun 2017 ini kembali dilaksanakan Rabithah Ma'ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMI NU) DKI Jakarta. 'Kick Off' direncanakan akan dimulai pada hari Senin (4/9/2016) di Stadion Pertamina Simprug Jakarta Selatan. Turnamen LSN 2017 kali ini mengambil tema "Dari Pesantren Untuk NKRI".

Hal ini disampaikan oleh KH. MH. Bahaudin, Ketua Pengurus Wilayah RMI-NU DKI Jakarta kepada awak media ketika meninjau persiapan lapangan Simprug Jakarta Selatan.

Turnamen Sepak Bola U-17 untuk kalangan santri Tahun 2017 ini diprediksi akan berlangsung sengit. Dilihat dari materi para pemain yang telah terjaring di 32 Pesantren dari total 128 Ponpes di Provinsi Jakarta. Hal ini sesuai dengan Juklak dari Panitia nasional LSN 2017 bahwa Region DKI Jakarta maksimal diikuti 32 Pondok Pesantren", Ungkap Pria yang akrab disebut Gus Baha ini.

Bahaudin melanjutkan, di antara Pondok Pesantren yang mengikuti Turnamen Sepakbola LSN 2017 ini antara lain Pondok Pesantren Asshiddiqiyah (KH. Noer Muhammad Iskandar, SQ), Darun Najah (KH. Mahrus Amin), Luhur Tsaqafah (KH. Said Aqiel Siradj), Al Itqon (KH. Mahfudz Asirun), Al Hamid (Gus Lukman), Azziyadah (Gus Muhajir) dan masih banyak lagi

Juara tahun lalu dari Pondok Pesantren At Taufiq Jakarta Barat akan kembali berlaga untuk mempertahankan gelar yang direbutnya pada tahun 2016 kemarin", Ucap Gus Baha.

Kita telah meminta PSSI untuk menurunkan tim 'Talent Scouting' yang akan memantau sekaligus membuat data statistik para pemain sejak Kick off hingga Babak Final nanti", ujar Ketua RMI DKI Jakarta ini.

Kick Off LSN 2017 Region Jakarta akan dilaksanakan di Stadion Pertamina Simprug Jaksel dengan yang akan dibuka oleh Bapak Agum Gumelar. Dalam pembukaan turnamen Tersebut akan dilangsungkan pertandingan eksebisi antara NU DKI All Star Melawan Celebritis All Star (Artis-artis ibu Kota)", ungkap Gus Baha.

Kali ini Liga Santri Nusantara 2017 Region DKI memperebutkan empat piala sekaligus, Lanjut Gus Baha. Antara lain Piala Gubernur sebagai Piala Tetap, piala Nahdlatul Ulama' Sebagai Piala bergilir, Piala Indonesia Muda untuk Tim Fair Play dan Piala PWNU untuk Pemain Yang membubuhkan sebagai Top Scorer.

Seperti halnya pelaksanaan sebelumnya, LSN 2017 kali ini tetap mengedepankan karakter seorang santri, yaitu sikap saling menghargai dan berakhlakul karimah. Hal ini berlaku untuk para pemain, penyelenggara dan pendukung kesebelasan yang bertanding. Jangan heran kalau ada pemain LSN diberi kartu kuning, justru sang pemain langsung mencium tangan wasitnya", pungkas Gus Baha sambil tersenyum.

Penyelenggaraan LSN 2017 didukung penuh tokoh-tokoh dan Praktisi sepakbola antara lain H. Agum Gumelar (mantan Ketum PSSI), H. Cyril Raoul Hakim (Sekjen Indonesia Muda), H. Sumarsono, Dede Sulaeman Emmy Yatmini, M. Arifin Budiantoro, Rico Ceper, Yudho Hadianto dan  Julisa.



Berita Terkait